Internet Adalah Medium Pengetahuan Masa Kini

Saturday, October 23, 2010

Lambaian SMK Tongod : Petang

"Seterusnya dijemput EN.Jupilin Bin Rangin dari SMK Kuala Penyu" ungkapan yang berulang-ulang dari meja pengacara majlis cuma kali ini namaku yang disebut. Dengan perasaan berdebar-debar ku angkat juga kakiku yang sejak tadi sudah tidak sabar untuk bergerak membawa diriku ke arah pegawai yang sedang memegang sampul surat rasmi tercetak "Urusan Kerajaan Malaysia".

"Terima kasih puan..!!" ucapku selamba tapi penuh hormat. Saat itu juga kedengaran suara-suara gembira dari rakan-rakan yang sudah membuka sampul suratnya. Debaran hatiku semakin laju bagaikan aku sedang berlari mengejar bola yang terlepas dari kaki pertahanan pskkps Kuala Penyu. "Aduh...!!!! matilah...aku kena di Lahad Datu" tiba-tiba mataku mencari suara gelisah yang mengeluh di sebalik tiang.

"Bah..!! Jup bukalah sampul surat tu" suara si Alfred dari daerah Keningau. Rakanku yang masih mengenali diriku. Sudah lapan tahun kami tidak bertemu sejak menamatkan pengajian di UMS. Nasib baik ada Facebook yang setia menemukan wajah-wajah yang semakin berubah.

"Bismillah" sedikit demi sedikit sampul surat ku buka. Lembaran pertama dan kedua tidak perlu ku baca. Tanganku sepantas tangan kucing menyelak lembaran yang ketiga."Aduh..!! keluhan yang kudengar tadi...rupa-rupanya terpaksa juga aku luahkan. Dengan nafas yang panjang turun naik...aku melihat dan membaca perkataan "SMK TONGOD" Telupid, Sandakan. Aku terpegun seketika. Mata tidak puas melihat perkataan SMK TONGOD. Tiba-tiba lamunanku terhenti bila si Hamidey menepuk bahuku. "Macam..Jup! mana kau posting?" Mulutku terkunci...hatiku sebak..kuhulurkan saja surat posting itu kepadanya. "SMK TONGOD" Hamidey bersuara perlahan tapi wajahnya sempat merakamkan rasa simpati kepadaku. Kami sudah kenal lama. Dia tahu siapa aku dan aku juga tahu siapa dirinya. Dia tahu aku sudah berumahtangga...isteriku juga seorang guru. Dia tahu aku ada tiga orang anak. Dia juga tahu baharu dua bulan rumahku siap di Kg.Palu-Palu, Kuala Penyu. "Fikir-fikirlah dulu..Jup!" Hamidey meredahkan perasaan sedihku.

(bersambung...)

No comments:

Post a Comment